Solidaritas Bantar Gebang pada HUT Ke-74 RI di Moskow

Solidaritas Bantar Gebang pada HUT Ke-74 RI di Moskow

Salah satu persembahan tarian Indonesia yang dibawakan warga Rusia pada perayaan HUT ke-74 RI di KBRI Moskow, 17 Agustus 2019. (Kbri)

London (ANTARA) - KBRI Moskow saat ini membina anak-anak pemulung di Bantar Gebang, di antara anak-anak tersebut sudah ada yang lulus kuliah dan bekerja. Salah seorang dari mereka yang masih kuliah di semester 3 ikut serta pada Festival Indonesia lalu di Moskow dengan memamerkan produk dan lukisan anak-anak keluarga pemulung Bantar Gebang.

Hal itu disampaikan Duta Besar RI untuk Rusia merangkap Belarus, M. Wahid Supriyadi pada upacara HUT RI, 17 Agustus 2019 di KBRI Moskow.

Dubes Wahid juga mengingatkan pentingnya WNI di Rusia untuk selalu menjaga persaudaraan, persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia dan saling membantu, termasuk membantu sesama WNI di Tanah Air yang kurang beruntung, khususnya dalam memperoleh akses pendidikan.

Sekretaris Pertama Fungsi Penerangan dan Sosial Budaya KBRI Moskow, Enjay Diana kepada Antara London, Senin menyebutkan dalam perayaan RI ke-74 KBRI Moskow memadukan kebersamaan tidak hanya bagi WNI di Rusia, tetapi juga WNI dengan Warga Rusia.

Sekitar 350 orang mengikuti perayaan HUT RI mulai dari upacara pengibaran bendera Merah Putih, hiburan sampai penurunan bendera Merah Putih. Suhu yang dingin sekitar 16 derajat Celsius disertai hujan gerimis tidak menyurutkan semangat mereka hadir untuk merayakan HUT RI.

Selain staf beserta keluarga besar KBRI Moskow, juga mahasiswa dan tenaga kerja Indonesia serta WNI yang sedang melakukan perjalanan di Moskow, baik untuk urusan kerja atau wisata, seperti rombongan dokter ahli bedah dari Makassar, asosiasi Bank Daerah, Universitas Teknologi Sumbawa.

Sementara itu, lebih dari 100 warga Rusia hadir, seperti pecinta dan sahabat Indonesia, siswa-siswi dan pengajar dari berbagai sekolah di Rusia mitra Sekolah Indonesia Moskow. Tidak ketinggalan diaspora Indonesia di Rusia yang umumnya generasi kedua eks mahasiswa ikatan dinas era Presiden Sukarno.

“Kami datang ke KBRI Moskow dengan 100 siswa-siswi sekolah Rusia beserta staf pengajarnya untuk ikut merayakan hari bersejarah bagi bangsa Indonesia,” kata Tatyana Nazarenko-Matveeva, Presiden Interregional Public Organization "Harmony of Peace", Rusia.

Tatyana menyampaikan meskipun masih masa liburan, siswa-siswi merasa senang diundang ikut serta pada HUT RI ini sehingga mereka dapat mengetahui tradisi Indonesia saat perayaan hari kemerdekaan, termasuk upacara pengibaran bendera.

Duta Besar Rusia untuk Indonesia tahun 1999-2004,Vladimir Protnikov, hampir tidak pernah absen mengikuti perayaan HUT RI di KBRI Moskow dalam beberapa tahun terakhir dan menyampaikan kebanggaannya menghadiri rangkaian perayaan HUT RI.

Vladimir Plotnikov yang pernah bertugas di Indonesia merasakan dirinya bagian dari jembatan persahabatan Rusia-Indonesia.

HUT RI disemarakkan acara panggung hiburan dari masyarakat untuk masyarakat. Pengisi acara tidak hanya WNI, seperti staf KBRI Moskow, termasuk Dubes Wahid Supriyadi, mahasiswa, dan pekerja, juga warga Rusia. Acara hiburan berupa persembahan nyanyian, tarian, pencak silat, pembacaan puisi, dan lainnya, bahkan lomba joget “Syantik” yang akhir-akhir ini sedang populer.

Di antara pengisi acara adalah Dmitry Maloletov, gitaris profesional Rusia yang membawakan lagu Bengawan Solo. Yang menarik lainnya adalah Masha Ostrovskaya, gadis cilik berusia 6 tahun yang berjoget dan menyanyi lagu “Syantik”, meskipun dia belum pernah ke Indonesia dan tidak bisa berbahasa Indonesia. Masha bahkan terlibat dalam lomba joget “Syantik”.

Masha hafal lagu Syantik dan beberapa lagu lainnya, seperti Bangun Tidur dan Paman Datang. Masha tahu lagu dari ibunya dan sering mendengarkannya melalui internet. Pada Oktober mendatang Masha yang menyukai kecap manis dan nasi goreng ini akan berwisata ke Indonesia bersama ibunya yang sudah beberapa kali berkunjung ke berbagai daerah Indonesia.

Perayaan HUT RI diisi juga dengan acara kekonsuleran. Sebagai bagian dari perlindungan terhadap WNI di Rusia, KBRI Moskow menyampaikan hal-hal yang harus diketahui oleh WNI di Rusia, seperti mentaati peraturan yang berlaku di Indonesia dan Rusia, memperhatikan dokumen dan masa berlaku izin tinggal (visa, registrasi), dan paspor, serta menghimbau untuk lapor diri ke KBRI Moskow yang saat ini sudah dapat dilakukan secara online.

Pada perayaan HUT ini KBRI Moksow menyediakan kotak amal untuk penggalangan dukungan bagi anak-anak pemulung Bantar Gebang. Hasil sumbangannya akan diserahkan kepada yang bersangkutan.

Baca juga: Aksi peduli Lombok di HUT RI di Moskow
Baca juga: KBRI Moskow bersolek sambut HUT RI ke-70

Pewarta : Zeynita Gibbons
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019