BNPT nyatakan kearifan lokal ampuh tangkal paham radikal

BNPT nyatakan kearifan lokal ampuh tangkal paham radikal

Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Pol Ir Hamli ME, saat mengisi materi pencegahan terorisme di Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-Raniry, Banda Aceh, Rabu (28/8/2019). (ANTARA/Khalis)

Banda Aceh (ANTARA) - Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Pol Ir Hamli ME mengatakan pengembangan kearifan lokal dinilai sangat membantu dalam upaya penangkalan paham radikal serta terorisme di Indonesia.

"Kami melakukan penelitian daya tangkal masyarakat terhadap radikalisme itu adalah kearifan lokal," katanya, dalam dialog pencegahan terorisme di Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-Raniry Banda Aceh, Rabu.

Ia menjelaskan hasil penelitian yang dilakukan oleh Forum Koordinasi Pencegahan Teorisme (FKPT) tersebut menunjukkan bahwa kearifan lokal menjadi yang utama dalam upaya menangkal radikalisme. Kemudian baru diikuti kesejahteraan, kebebasan, kepercayaan umum, keadilan serta pertahanan dan keamanan.

"Jadi kalau di Aceh ini banyak kearifan lokal itu yang harus banyak ditumbuhkembangkan, sepanjang tidak melanggar aturan agama maupun aturan pemerintah dan negara, silakan dikembangkan kearifan lokal itu," katanya pula.

Kearifan lokal tersebut, menurut Hamli, dapat menjadi imunitas pada diri masyarakat Indonesia, dalam proses penyebaran paham radikal dan terorisme.
Baca juga: BNPT: kearifan lokal bisa tanggulangi terorisme

Bahkan, pada tahun ini BNPT, katanya  pula, sedang melakukan penelitian di seluruh Indonesia guna menjaring berbagai hal kearifan lokal nusantara untuk dibukukan.

"Termasuk di Aceh. Jadi di Aceh ini apa saja yang menjadi kearifan lokal, kami kumpulkan nanti Insya Allah akhir tahun kami akan bagikan kepada teman di daerah, ini bagian FKPT yang akan meneliti ini semua,” katanya lagi.
Baca juga: BNPT minta aparat kelurahan partisipasi cegah terorisme
Pewarta : Khalis Surry
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2019