Papua terkini - Ma'ruf Amin katakan perlu pendekatan budaya di Papua

Papua terkini - Ma'ruf Amin katakan perlu pendekatan budaya di Papua

Wakil presiden terpilih 2019-2024 KH Ma'ruf Amin mengenakan beskap Melayu kopiah dan celana panjang, berbeda dengan tampilan kesehariannya yang mengenakan sarung dalam Upacara Peringatan Detik-Detik Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia di Istana Merdeka Jakarta, Sabtu (17/8/2019). ANTARA/Desca Lidya Natalia/aa.

Serang (ANTARA) - Cawapres terpilih KH Ma'ruf Amin mengatakan perlu untuk menempuh pendekatan budaya selain memakai pendekatan keamanan untuk menyelesaikan gejolak yang terjadi di Papua.

Saat terjadi gejolak di Irian Jaya di masa pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid, kata beliau Ma'ruf, Gus Dur langsung paham yang dikehendaki warga setempat dengan mengganti nama Irian Jaya menjadi Papua.

"Itu contoh langkah penyelesaian dengan pendekatan budaya yang juga sangat diperlukan untuk menyelesaikan gejolak yang terjadi saat ini," kata Ma’ruf Amin di sela-sela pembukaan Pelatihan Kepemimpinan Tokoh Muda NU di Ponpes An-Nawawi, Tanara, Serang, Banten, Selasa.

Baca juga: Papua Terkini - DPR dukung pemerintah batasi akses WNA ke Papua

Baca juga: Papua Terkini - Polisi amankan atribut KNPB di Kampung Pisang Timika


Menurut Ma’ruf Amin pendekatan budaya seperti yang ditempuh Presiden ke-4  RI Gus Dur itu terbukti sangat tepat sehingga warga Papua berterima kasih dan menaruh hormat yang mendalam terhadap Gus Dur.

"Penyelesaian Papua ini bukan soal keamanan saja, tapi juga budaya. Untuk itu, nanti kami dari PBNU akan turut merumuskan seperti apa langkahnya sebagai bentuk sumbang saran untuk pemerintah,” kata Ma'ruf Amin yang juga angota Dewan Penasihat (Mustasyar) PBNU itu.

Turut hadir dalam kesempatan itu Ketua PBNU Said Aqil Siroj, Rais Aam PBNU KH Miftahul Akhyar, serta Ketua Mustasyar PBNU KH Mustofa Bisri serta para pengurus GP Ansor dan Banser.

Baca juga: Papua Terkini - Polres Mimika fasilitasi tuntutan pengusaha asli Papua
Pewarta : Sambas
Editor: Sigit Pinardi
COPYRIGHT © ANTARA 2019