Jokowi ajak bangun keluarga penuh kasih sayang

Jokowi ajak bangun keluarga penuh kasih sayang

Presiden Joko Widodo saat membuka acara Konsultasi Nasional  XIII 2019,  Forum Komunikasi  Pria Kaum Bapak Persekutuan Gereja Gereja di Indonesia (PGI), di Hotel Sunan Solo, Jumat petang (6/9/2019). (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto)

Solo (ANTARA) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak rakyat Indonesia membangun mulai dengan keluarga yang penuh kasih sayang, karena hal itu, bagian dalam menjaga dan merawat Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

"Saya mengajak membangun keluarga yang penuh kasih sayang, karena itu bagian menjaga dan merawat negara kita NKRI," kata Jokowi di sela  membuka Konsultasi Nasional XIII 2019, Forum Komunikasi Pria Kaum Bapak Persekutuan Gereja Gereja di Indonesia (PGI), di Hotel Sunan Solo, Jumat petang.

Jokowi mengatakan Negara Indonesia merupakan negara besar yang sering melupakan persoalan ini.

"Kita lihat sekarang, ada perubahan-perubahan cepat yang juga tidak disadari, karena ada interaksi sosial antara kita yang tidak bertemu muka. Mereka bisa lewat WhatsApp atau media sosial. Artinya, ada pola interaksi yang sudah berubah. Selain itu kita tidak sadari peristiwa di sebuah kota yang tidak di Indonesia, di negara lain begitu cepatnya bisa kita terima," kata Jokowi.

Menurut Jokowi hal tersebut bisa positif dan bisa negatif jika tidak memiliki saringan yang baik. Dengan teknologi saat ini, orang di Indonesia bisa tahu  apa yang terjadi di Hong Kong, seperti demo yang dilakukan setiap hari. Demikian pula peristiwa besar lainnya misalnya demo di Perancis dan di Inggris.

Menurut Jokowi, jika hal tersebut disadari maka masyarakat akan berhati-hati dalam bertutur kata, memberikan informasi sesuatu yang masih diragukan, menjaga etika, dan tata krama.  

Baca juga: Presiden Jokowi resmikan pabrik Esemka Boyolali

"Saya melihat sekarang ini, banyak sekali aksi kekerasan hampir di semua negara, yang duhulunya tidak pernah terjadi. Hal ini, karena pola interaksi yang sudah berubah dan tidak kita sadari," kata Jokowi.

Oleh karena itu, kata Jokowi membangun kasih sayang dan kehidupan kasih dimulai dari sebuah keluarga itu sangat penting  dilakukan, dimana peran seorang bapak atau kepala keluarga sangat menentukan baik dalam melindungi maupun membimbing keluarganya.

"Kita tanpa  kesadaran dan pemahaman bisa larut dalam arus global yang pengendaliannya sudah sangat sulit. Negara mengendalikan sudah sangat suliti. Dahulu koran bisa saja dikendalikan, jika tidak, akan diberedel, dan banyak negara yang melakukan itu. Sekarang yang memberedel Youtube siapa. yang memberedel WhatsApp siapa," kata Jokowi.

 Rakyat Indonesia  hidup dalam keberagaman, baik budaya, bahasa dan agama, ujarnya.

Baca juga: Jokowi jajal mobil bak Bima buatan Esemka

"Saya sudah menjelajahi dari Sabang sampai Merauke, ada sebanyak 380 kabupaten/ kota sudah saya datangi, dan tinggal 130 daerah akan saya selesaikan. Jadi saya bisa merasakan Negara Indonesia itu," katanya.

Menurut Jokowi, keluarga yang dipenuhi dengan kasih dan sayang menjadi kunci, keluarga yang terbiasa dengan toleransi, membantu saudara, dan tetangganya.

"Jika saling menghina, memaki, dan menjelekkan itu bukan budaya Indonesia. Budaya Indonesia yang penuh kebersamaan, penuh toleransi, budaya yang penuh kegotong-royongan, terbiasa dengan saling memaafkan serta membuat negara ini bahagia," katanya.

Acara Konsultasi Nasional XIII 2019 itu  juga dihadiri Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia, Yasonna Laoly, Wali Gubernur Jateng Taj Yasin, dan ratusan peserta Forum Komunikasi Pria Kaum Bapak Persekutuan Gereja Gereja di Indonesia (PGI). * 

Baca juga: BKKBN: Bonus demografi harus jadi anugerah
Pewarta : Bambang Dwi Marwoto
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019