Polisi bunuh diri diduga tembak mati istri terlebih dulu

Polisi bunuh diri diduga tembak mati istri terlebih dulu

Ilustrasi penembakan. ANTARA

Medan (ANTARA) - Polisi yang tewas bersama istrinya di Dusun VI, Desa Lidah Tanah, Perbaungan, Kabupaten Serdang Bedagai, Sumatera Utara, Minggu, diduga terlebih dahulu menembak mati istrinya kemudian bunuh diri.
 
"Dari keterangan anaknya sendiri sementara kami duga masih seperti itu," kata Kepala Polres Serdang Bedagai AKBP Juliarman Pasaribu, di Serdang Bedagai, Minggu. 
 
Higga saat ini pihaknya masih menyelidiki kasus yang menimpa anggotanya yakni Ajun Inspektur Polisi Satu Pariadi dan istrinya, Fitri Andayani (45).
 
"(Kasus ini) Masih dalam penyelidikan," jelasnya.
 
Lebih lanjut, peristiwa berawal saat anak pasangan itu yang bernama Faisal mendengar kedua orangtuanya bertengkar. Tak lama kemudian, terdengar suara tembakan sebanyak dua kali.
 
Kemudian Faisal melihat ibunya telah terkapar di ruang tamu dalam keadaan berlumuran darah, dan menyaksikan saat-saat ayahnya bunuh diri dengan cara menembakkan pistol ke kepalanya sendiri.
 
Faisal kemudian langsung memanggil warga setempat. Selanjutnya kedua korban dibawa ke RSUD di Kecamatan Perbaungan, Kabupaten Serdang Bedagai. 

Institusi Kepolisian Indonesia sebetulnya memiliki standar psikologi tertentu untuk menentukan seorang anggotanya dapat alias cakap dibekali senjata api. Secara umum senjata organik perorangan polisi juga berbeda dengan senjata organik TNI karena kegunaan azazinya berbeda. 

Juga baca: Anggota polisi dan istrinya ditemukan tewas dengan luka tembak

Juga baca: Seorang polisi Polres Ternate diduga bunuh diri

Juga baca: Polda Metro indikasikan Bripka Matheus bunuh diri
 
Pewarta : Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019