KEK Sorong akan serap investasi Rp32,2 triliun

KEK Sorong akan serap investasi Rp32,2 triliun

Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan (kiri) bersama Menko Perekonomian Darmin Nasution (tengah) dan Bupati Sorong saat meresmikan pengoperasian Kawasan Ekonomi Khusus di Kabupaten Sorong, Papua Barat pada Jumat (11/10/2019) (Antara/Toyiban)

Sorong (ANTARA) - Pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di Kabupaten Sorong, Provinsi Papua Barat akan menyerap investasi sebesar Rp32,2 triliun.

Gubernur Papua Barat, Dominggus Mandacan pada peresmian pengoperasian KEK di Pelabuhan Arar, Jumat, berharap Sorong menjadi pusat pertumbuhan ekonomi di Papua Barat.

"Ada tujuh kawasan ekonomi baru di luar Jawa yang dikembangkan pemerintah pusat. Kami bersyukur karena satu dari tujuh kawasan tersebut berada di Provinsi Papua Barat," sebut gubernur.

Baca juga: Investor KEK Sorong butuh listrik dan air

Selain menyerap investasi besar-besaran, lanjut Dominggus, KEK Sorong juga akan menyerap sebanyak 15 ribu tenaga kerja. Ia optimistis ini dapat membantu pemerintah mengatasi masalah pengangguran.

Saat ini, kata dia, sudah ada sebanyak enam perusahaan eksisting beroperasi di kawasan tersebut. Tidak lama lagi akan ada penambahan dua perusahaan baru.

Ia merinci enam perusahaan itu yakni PT. Megapura Prima Industri, PT Hendrison Intu Persada, PT Semen Bosowa, PT Bumi Sarana Utama, PT Semen Gresik serta PT Inti Kebun Makmur. Sedangkan dua perusahaan yang akan yang diantaranya PT Antam Nikel yang bergerak pada industri pengolahaan nikel. Perusahaan ini akan menjadi tenant utama di kawasan tersebut.

Baca juga: Pemerintah resmikan KEK Sorong

"Masing-masing bergerak dalam Industri pengolahan kelapa sawit, pengolahan hasil hutan dan perkebunan serta pabrik semen," sebutnya.

KEK Sorong berdiri diatas lahan seluas 523,7 hektaer yang dikembangkan sejak tahun 2016. Pengembangan kawasan ini menelan anggaran sebesar Rp497 miliar dari perencanaan semula Rp2,3 triliun.

"Ini kita bangun bersama melalui APBN serta APBD pemerintah Provinsi Papua Barat dan Kabupaten Sorong. Juga pelibatan swasta sesuai kemampuan masing-masing, dan tanggungjawab," ujarnya.
Pewarta : Toyiban
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019