MUI: Umat Muslim bisa bersilaturahmi saat Lebaran secara batiniah

MUI: Umat Muslim bisa bersilaturahmi saat Lebaran secara batiniah

Jamaah melakukan pemeriksaan suhu tubuh sebelum melaksanakan ibadah shalat id Hari Raya Idul Fitri 1441 Hijriyah, di Kompleks Masjid Abu Habib Muda Seunagan, Desa Peuleukung, Kecamatan Seunagan Timur, Kabupaten Nagan Raya, Provinsi Aceh, Sabtu (23/5/2020). (ANTARA/Teuku Dedi Iskandar)

Kudus (ANTARA) - Umat Muslim di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, diimbau tidak bersilaturahmi secara tatap muka saat Lebaran demi mencegah penyebaran virus corona karena bisa dilakukan secara batiniah untuk saling memaafkan, kata Wakil Ketua MUI Kudus Asyrofi Masitho.

"Meskipun tidak hadir secara fisik, kami optimistis dari sisi batiniah masing-masing umat Muslim bisa saling memaafkan," ujarnya menanggapi momen Lebaran di tengah pandemi penyakit virus corona (COVID-19) di Kudus, Sabtu.

Para kerabat, kata dia, dipastikan akan menghormatinya karena sama-sama tahu kondisi saat ini.

Selain itu, masih ada alat komunikasi yang bisa dimanfaatkan untuk menjalin silaturahmi pada saat Lebaran, meskipun dibatasi oleh kepemilikan nomor kontak untuk bisa menghubunginya.

Menurut dia menjaga kesehatan diri serta menghindari kontak fisik antar sesama lebih baik demi mempercepat proses pemulihan dari wabah corona sehingga ketika sudah aman bisa beraktivitas normal, termasuk bersilaturahmi secara fisik.

Baca juga: DMI Jakarta: Takbiran di masjid tidak boleh lebih dari lima orang

Baca juga: MUI minta penyelenggaraan Shalat Id perhatikan zonasi


Ia juga menghargai beberapa kiai di Kabupaten Kudus yang tidak melakukan "open house" saat Lebaran nanti.

Tradisi Lebaran tidak hanya bersilaturahmi antar sesama umat Muslim, sebagian juga memiliki kebiasaan untuk bersedekah kepada warga yang kurang mampu.

Karena sedang dalam pandemi COVID-19, umat Muslim yang tergolong tidak mampu tentunya sudah dipenuhi kebutuhannya oleh masjid terdekat yang mengumpulkan zakat umat Muslim serta sedekah dari warga kaya.

"Program 'jogo tonggo' yang sedang didengungkan juga bisa dimanfaatkan untuk memantau kondisi warga kurang mampu apakah kebutuhan makan sehari-harinya sudah terpenuhi atau belum," ujarnya.

Terkait dengan pelaksanaan Shalat Idul Fitri, sesuai kesepakatan bersama Pemkab Kudus dan beberapa pihak terkait bahwa masyarakat diimbau menjalankannya di rumah demi mencegah penyebaran COVID-19 semakin meluas.

Kalaupun pengelola masjid ingin menggelar Shalat Id berjemaah, maka protokol kesehatannya harus benar-benar diterapkan, mulai dari memakai masker, jaga jarak saf, dan cuci tangan pakai sabun sebelum masuk masjid, serta dipastikan bahwa jemaah yang hadir juga dalam kondisi sehat dan tidak ada riwayat kontak dengan pasien COVID-19 atau perjalanan dari daerah pandemi corona. 

Baca juga: MUI DKI ingatkan ibadah Shalat Id seharusnya ikuti fatwa MUI
Pewarta : Akhmad Nazaruddin
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020