Enam rumah di Parigi Sulteng hanyut terseret banjir

Enam rumah di Parigi Sulteng hanyut terseret banjir

Puing rumah warga di Desa Boyantongo, Kecamatan Parigi Barat, Kabupaten Parigi Moutong terseret banjir, Minggu (12/7/2020). ANTARA/HO-Amirullah

Parigi (ANTARA) - Sedikitnya enam unit rumah milik warga di bantaran Sungai Boyantongo di Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, hanyut terseret banjir yang melanda wilayah itu.

"Banjir sudah berlangsung dua hari terakhir, namun puncaknya pada Minggu dini hari menghanyutkan enam unit rumah warga setempat," kata Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Parigi Moutong, Nyoman Adi di Parigi, Minggu.

Baca juga: Banjir kembali usik warga Kabupaten Parigi Moutong

Selain enam rumah terdampak, terdapat sekitar 12 unit rumah warga Desa Boyantongo, Kecamatan Parigi Selatan, Kabupaten Parigi Moutong, juga terancam hanyut jika sewaktu-waktu terjadi banjir susulan. Tidak ada korban jiwa dari peristiwa itu.

Dia memaparkan saat ini tim BPBD setempat telah membangun posko darurat dan mengevakuasi 18 kepala keluarga yang terdampak. Sejumlah tim lintas sektor telah membantu mendistribusikan bantuan logistik kepada korban banjir.

Baca juga: Banjir terjang Tinombo Parigi Moutong

"Hingga pagi tadi air sudah surut, namun cuaca tidak dapat diprediksi kapan saja bisa hujan. Korban banjir untuk sementara sudah kami evakuasi ke rumah warga yang aman," ujar Nyoman.

Pemerintah kabupaten setempat sudah bersiaga di posko darurat sebagai upaya antisipasi jika kemungkinan buruk terjadi, karena cuaca di hulu sungai kapan saja bisa berubah dan berpotensi menyebabkan banjir.

Baca juga: BPBD Sulteng harap pemkab lebih tanggap hadapi cuaca ekstrem

Pihaknya juga akan berkoordinasi dengan Balai Wilayah Sungai Sulawesi III (BWSS III), Dinas Pekerjaan Umum guna menormalisasi sungai sebagai langkah penanganan cepat banjir di kabupaten tersebut.

Dia menambahkan di alur sungai yang sama Desa Olobaru terdapat sejumlah rumah warga juga terancam roboh akibat banjir jika debit air semakin tinggi. Begitu pun di Desa Tindaki di hari yang sama terendam banjir.

Baca juga: Cegah banjir susulan di RSUD Sigi, BWS III Sulawesi lakukan penanganan

"Bibir sungai terjadi longsor akibat kikisan air sehingga jumlah warga ambruk dan terseret arus. Banjir juga membawa material lumpur dan potongan-potongan kayu," katanya.

Dia mengimbau masyarakat khususnya di bantaran sungai agar berhati-hati dan tetap waspada, karena hujan masih mungkin terjadi.

Baca juga: Rumah sakit umum di Sigi dilanda banjir, sejumlah pasien di evakuasi

 
Pewarta : Muhammad Arshandi/Moh Ridwan
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020