Bareskrim tangkap 3 tersangka penemuan jenazah di freezer kapal ikan

Bareskrim tangkap 3 tersangka penemuan jenazah di freezer kapal ikan

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Awi Setiyono. (ANTARA/ Anita Permata Dewi)

Jakarta (ANTARA) - Satgas Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri menangkap tiga tersangka terkait dugaan tindak pidana perdagangan orang dalam penemuan jenazah di mesin pendingin Kapal Lu Huang Yuan Yu 118.

"Minggu (19/7) sekitar pukul 22.00, Satgas TPPO Dittipidum Bareskrim Polri telah membantu Polda Kepulauan Riau menangkap tersangka terkait perkara penemuan jenazah di freezer," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Awi Setiyono di Kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Senin.

Baca juga: ABK WNI tewas, Indonesia minta China hadirkan warganya sebagai saksi

Ketiganya diringkus di Kabupaten Tegal, Jawa Tengah yakni Direktur Utama PT Singgar Marin Internasional inisial HA, Komisaris PT Mandiri Jaya Makmur inisial TA dan Direktur Utama PT Mandiri Jaya Makmur inisial TS.

"Sampai saat ini, tiga tersangka tersebut dibawa ke Polres Tegal untuk diperiksa oleh penyidik Polda Kepulauan Riau," papar Awi.

Penyidik juga menyelidiki keberadaan MU selaku sponsor PT Manunggal Tunggal Bahari dan Direktur PT Novarica Agatha Mandiri inisial LK.

Sementara Supervisor Lu Huang Yuan Yu 118, Song Chuanyun (50) ditangkap polisi atas dugaan penganiayaan WNI anak buah kapal berinisial Y hingga tewas.

Penganiayaan terhadap WNI anak buah kapal tersebut diduga terjadi dari Januari hingga Juli 2020. Song Chuanyun dibekuk di atas kapal tersebut yang berlabuh di dermaga Lanal Batam, 10 Juli, sekitar pukul 21.45. Dia dijerat dengan Pasal 351 ayat (3) Undang-Undang Nomor 21 tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang subsider ayat (2) lebih subsider ayat (1) KUHP.

Selain kapal yang ditumpangi Song Chuanyun, polisi juga menyita kapal berbendera Cina lainnya yakni Kapal Lu Huang Yuan Yu 117.

Berdasarkan penyelidikan, dua kapal pencari ikan itu berada dalam satu manajemen.

Baca juga: Polda Kepri temukan tanda kekerasan pada ABK PMI meninggal
Baca juga: Tim SAR cari 16 ABK-penumpang KM alami kerusakan mesin
Pewarta : Anita Permata Dewi
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020