Pesawat luar angkasa NASA ambil sampel batuan asteroid

Pesawat luar angkasa NASA ambil sampel batuan asteroid

Konsep artis tentang gambaran asteroid yang mendekati Bumi. (Antara News/NASA)

Washington (ANTARA) - Sebuah pesawat ruang angkasa NASA mengambil sampel batuan asteroid untuk dibawa pulang setelah berhasil mendarat di permukaan kasar asteroid Bennu pada hari Selasa (20/10).

Pesawat antariksa OSIRIS-REx seukuran mobil gerbong mini, dibangun oleh Lockheed Martin, membentangkan lengan robotik setinggi 3,35 m ke arah sebidang kerikil datar di dekat kutub utara Bennu dan mengambil sampel batuan asteroid.

"Pengumpulan sampel selesai, dan pembakaran belakang telah dilakukan," operator misi Lockheed Estelle Church menambahkan beberapa detik kemudian, membenarkan bahwa pesawat ruang angkasa itu menjauh dari batuan luar angkasa setelah melakukan kontak.

Penyelidikan akan mengirim kembali gambar dari koleksi sampel pada hari Rabu sehingga para ilmuwan dapat memeriksa berapa banyak materi yang diambil dan menentukan apakah penelitian perlu melakukan upaya pengumpulan lagi.

Jika koleksi berhasil dikonfirmasi, pesawat ruang angkasa akan melakukan perjalanan kembali ke Bumi, tiba pada tahun 2023. Jepang adalah satu-satunya negara lain yang telah mencapai ini.

Bennu, yang terletak lebih dari 100 juta mil dari Bumi dan mempunyai wujud seperti biji pohon ek yang terbentuk pada masa-masa awal tata surya kita, dapat menyimpan petunjuk tentang asal usul kehidupan di Bumi, kata para ilmuwan.

"Semuanya berjalan sempurna," kata Dante Lauretta, peneliti utama OSIRIS-REx dari Universitas Arizona, Tucson, dalam siaran langsung NASA. "Kami telah mengatasi tantangan luar biasa dari asteroid ini, dan pesawat ruang angkasa tampaknya telah beroperasi dengan sempurna."

Perangkat pengumpul lengan robotik, berbentuk seperti kepala pancuran besar, dirancang untuk melepaskan gas bertekanan untuk menendang puing-puing.

Pesawat luar angkasa diluncurkan pada 2016 dari Kennedy Space Center untuk perjalanan ke Bennu. Ia telah mengorbit di sekitar asteroid selama hampir dua tahun untuk mempersiapkan manuver pendaratan dan kembali mengudara (touch and go)

Banyak hal bisa salah karena pesawat ruang angkasa itu seukuran mobil gerbong, dan asteroid memiliki banyak batu besar di dalamnya, Lucy Lim, ilmuwan planet di NASA, mengatakan dalam wawancara sebelumnya. Jadi kita harus pergi ke antara batu-batu besar untuk mendapatkan sampel kita, dan banyak perencanaan yang dilakukan untuk itu.

Asteroid adalah salah satu puing sisa dari pembentukan tata surya sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu. Para ilmuwan percaya asteroid dan komet yang menabrak Bumi purba mungkin telah menghasilkan senyawa organik dan air yang menjadi benih bagi planet ini untuk kehidupan. Analisis tingkat atom dari sampel dari Asteroid Bennu dapat memberikan bukti kunci untuk mendukung hipotesis tersebut.

Baca juga: Astronot berhasil ganti komputer di angkasa
Baca juga: Astronot "joging" di langit selama delapan jam
Baca juga: NASA dapat izin merakit pesawat ke asteroid
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020