Warung dadakan bermunculan di jalur mudik Karawang-Subang

Warung dadakan bermunculan di jalur mudik Karawang-Subang

Arsip - Warga berjaga warung tidak permanen di SPBU, Jalur Pantura, Cirebon, Jawa Barat. Menjelang puncak arus mudik Lebaran, warga yang tinggal di dekat jalur Pantura membuat warung-warung dadakan, yang menjual kebutuhan makan minum pemudik. (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma)

Karawang (ANTARA News) - Warung dadakan yang terbuat dari bambu dan terpal bermunculan di jalur mudik, tepatnya di sepanjang jalur Pantura wilayah Kabupaten Karawang hingga Kabupaten Subang, Jawa Barat.

"Warung ini mulai dibangun sejak beberapa hari terakhir. Mudah-mudahan berkah dan mendapatkan tambahan uang untuk Lebaran nanti," kata Didin, salah seorang pedagang di warung dadakan jalur mudik Karawang, Sabtu.

Ia mengaku tidak hanya pada musim mudik Lebaran tahun ini membuka warung dadakan. Pada musim mudik Lebaran tahun lalu, dirinya juga memanfaatkan ramainya jalur Pantura dengan membuka warung dadakan.

Di warung dadakan itu, pedagang menawarkan aneka makanan dan minuman sederhana, mulai dari mie instan, air mineral, kopi, minuman dingin, dan lain-lain.

Untuk membuka warung dadakan, sejumlah pedagang mengaku menghabiskan modal sekitar Rp2-3 juta. Modal itu digunakan untuk biaya pembangunan warung dadakan hingga belanja aneka makanan dan minuman yang dijajakan.

Seorang warga Karawang lainnya yang membuka warung dadakan, Yuni, juga mengaku hampir setiap tahun membuka warung dadakan setiap musim mudik Lebaran.

"Setiap tahun (musim mudik), sejak tiga tahun lalu saya selalu membuka warung dadakan. Karena ya lumayan untungnya," kata dia.

Berkaca pada musim mudik Lebaran tahun lalu, saat arus mudik di jalur Pantura dipadati kendaraan, ia bisa meraup keuntungan hingga Rp1-2 juta per hari. 

Baca juga: Jalur pantura Jawa mulai dibenahi hadapi mudik
Pewarta : M.Ali Khumaini
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2018