Dua ikan paus terdampar di perairan Sultra selama 2018

Dua ikan paus terdampar di perairan Sultra selama 2018

Warga mengamati mata Paus Sperma ( Physeter macrocephalus) yang telah mati di perairan Bombana, Kabupaten Bombana, Sulawesi Tenggara, Kamis (1/2/2018). Paus Sperma yang diperkirakan memiliki panjang 12 meter ditemukan nelayan dalam kondisi hidup tapi akibat air laut surut hewan mamalia tersebut akhirnya mati. (ANTARA/Jojon)

Kendari, (ANTARA News) - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) mencatat bahwa selama 2018 ini sudah ada dua ekor ikan paus yang terdampar di perairan wilayah setempat.

Kepala Seksi Konservasi BKSDA Provinsi Sultra, Darman, ketika dihubungi di Kendari, Rabu, menyatakan, ikan paus pertama terdampar di Perairan Bombana pada Februari 2018 dengan panjang 13 meter dan lebar 3 meter.

Kemudian, kedua adalah ikan paus jenis Sperma (Physeter macrocephalus) yang terdampar di Perairan Pulau Kapota Resort Wangi-Wangi Kabupaten Wakatobi pada Senin (19/11).

"Kedua ikan paus yang terdampar di perairan wilayah Sultra selama 2018 ini sudah dalam kondisi mati," katanya.

Baca juga: Bangkai ikan paus telan sampah di Wakatobi dikuburkan
Baca juga: Ikan paus 16,5 meter terdampar di Pantai Bombana


Ikan paus yang terdampar di Wakatobi tersebut, menurut dia, sudah dikuburkan dengan melibatkan banyak pihak. "Tetapi untuk lebih jelasnya bisa ditanyakan kepada Balai Taman Nasional Wakatobi karena mereka yang menangani di lapangan," katanya.

Kasubag TU Balai Taman Nasional Wakatobi, Laode Ahyar, mengatakan, bangkai ikan paus yang terdampar di sini sudah dikuburkan.

 

Sebelumnya, dari hasil identifikasi isi perut ikan paus yang dilakukan di kampus Akademi Komunitas Perikanan dan Kelautan Wakatobi disebutkan bahwa perut ikan paus tersebut berisi sampah plastik dari berbagai jenis dengan berat total 5,9 kg.

Sampah yang ada di dalam perut ikan paus tersebut, menurut dia, terdiri atas sampah gelas plastik 750 gram (115 buah), plastik keras 140 gram (19 buah), botol plastik 150 gram (empat buah), kantong plastik 260 gram (25 buah), serpihan kayu 740 gram (enam potong), sandal jepit 270 gram (dua buah), karung nilon 200 gram (satu potong), tali rafia 3.260 gram (lebih dari 1000 potong).

Ikan paus ini ditemukan terdampar di perairan Pulau Kapota pada Senin (19/11) sekitar pukul 08.00 Wita dalam kondisi sudah mati dan mulai membusuk.

Darman juga menambahkan, sebelumnya pada 2015 juga ditemukan enam ekor lumba-lumba terdampar di Teluk Kendari. Dari jumlah tersebut lima ekor berhasil dievakuasi dan akhirnya dilepaskan kembali ke laut bebas sedangkan satu ekor mati.

Baca juga: Ikan paus terdampar di pantai Kolaka
Baca juga: Paus terdampar berhasil dikembalikan ke laut
Pewarta : Hernawan Wahyudono
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2018