Pemudik udara terus berdatangan ke Sumbar hingga H-3

Pemudik udara terus berdatangan ke Sumbar hingga H-3

Pemudik tiba di Bandara Internasional Minangkabau (Antara Sumbar/Ikhwan Wahyudi)

Padang, (ANTARA) - Memasuki H-3 Idul Fitri 1440 Hijriah pada 2 Juni 2019, pemudik yang menggunakan pesawat udara terus berdatangan ke Sumatera Barat melalui Bandara Internasional Minangkabau di Padang Pariaman.

"Pada H-3 sebanyak 6.244 pemudik tiba di Sumbar menggunakan 37 penerbangan," kata Humas PT Angkasa Pura II Bandara Internasional Minangkabau Fendrick Sondra di Padang Pariaman, Senin.

Ia menyampaikan kedatangan pemudik pada H-3 mengalami penurunan persen dibandingkan 38 persen dibandingkan periode yang sama 2018 yang saat itu berjumlah 8.960 pemudik. 

Sebaliknya pada H-3 jumlah penumpang yang berangkat dari Padang menuju Jakarta mencapai 2.001 orang.

Ia mengakui pergerakan penumpang di BIM pada Lebaran tahun ini diperkirakan turun hingga 20 persen akibat kenaikan harga tiket pesawat sehingga banyak pemudik yang memilih lewat jalan darat.

Akan tetapi ia menyampaikan sejumlah maskapai sudah mengajukan penerbangan tambahan pada masa mudik Lebaran 2019.
Data sementara ada Batik Air, Garuda Indonesia dan Express Air dengan total 18 penerbangan tambahan, kata dia.

Selain itu, pihaknya juga membentuk posko monitoring. BIM juga telah menyiagakan petugas untuk melayani kedatangan dan keberangkatan pesawat yang siap untuk melayani selama 24 jam.

Semua unsur pelayanan akan menjalankan peran masing-masing di posko dan secara rutin akan dilakukan pembaharuan data penerbangan mulai dari jumlah penumpang hingga pesawat.

Bandara Internasional Minangkabau memiliki panjang landasan 2.750 meter dan dapat didarati oleh pesawat berbadan lebar.
Untuk kapasitas apron mampu menampung delapan pesawat parkir dalam waktu bersamaan, kata dia.

Sementara kapasitas terminal saat ini mencapai 2,7 juta penumpang per tahun walaupun pada rata -rata jumlah penumpang sudah mencapai empat juta orang hingga 2018.

Tidak hanya itu Bandara Internasional Minangkabau juga menyediakan enam mushala, 32 toilet dan 26 konter "check in" serta dua konter "check in" mandiri.

Sejalan dengan itu, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno menyampaikan pemudik menggunakan jalur udara ke Sumatera Barat pada tahun ini berkurang dari tahun sebelumnya disebabkan harga tiket yang mahal.

“Pemudik beralih menggunakan jalur darat dan jumlah kedatangan di Bandara Internasional Minangkabau (BIM) berkurang dari tahun lalu,” kata dia selepas mengunjungi pos pengamanan mudik di BIM Padang Pariaman.

Menurut dia, penurunan ini memang disebabkan harga tiket yang terlalu tinggi sehingga pemudik enggan terbang dan memilih pulang melalui jalur darat.

Ia mengatakan meskipun jumlah penumpang berkurang di BIM membuat situasi keamanan lebih kondusif karena tidak ada calo, copet dan pungutan liar.

"Bandara kalau di sisi penumpang dan penerbangan berkurang, tapi kalau sisi keamanan tentu aman dan tidak ada kejadian yang mencolok, tidak ada calo, pencopet juga tidak ada. Alhamdulillah, lancar aja sampai saat ini," katanya.

 
Pewarta : Ikhwan Wahyudi
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2019